Chinese brush painting - Lukisan menggunakan sikat

0 komentar

Mulai sekitar 4000 SM lukisan tradisional China telah berkembang terus menerus selama lebih dari enam ribu tahun. Pertumbuhannya telah pasti mencerminkan perubahan waktu dan kondisi sosial.

Pada tahap awal pengembangan, lukisan Tiongkok yang terkait erat dengan kerajinan lainnya, dari tembikar untuk dekorasi digunakan pada perunggu, ukiran batu giok dan lacqerware.

Setelah pengenalan Buddhisme ke Cina dari India pada abad ke-1 Masehi dan ukiran akibatnya gua-gua dan bangunan candi, seni lukis mural agama secara bertahap diperoleh menonjol.

Berbagai materi yang diatur dalam angka lukisan diperpanjang jauh melampaui tema-tema keagamaan selama dinasti Lagu (960-1127),. Lukisan karakter sejarah dan cerita dari kehidupan sehari-hari menjadi sangat populer. Teknik juga lebih disempurnakan.

Landscape painting - Landscape lukisan telah memantapkan dirinya sebagai bentuk ekspresi independen oleh abad ke-4. Kemudian secara bertahap berkembang menjadi dua gaya yang terpisah dari "biru-hijau lanskap" dan "tinta dan mencuci landscape". Pemandangan biru-hijau yang digunakan biru, hijau dan merah pigmen terang yang berasal dari mineral untuk menciptakan gaya kaya dekoratif. Tinta-dan mencuci lanskap mengandalkan sapuan kuas yang jelas dan berbagai tingkat intensitas tinta untuk mengungkapkan konsepsi artis alam, dan emosinya sendiri dan individualitas.

Flower-and-bird painting -Lukisan bunga-dan-burung dipisahkan dari seni dekoratif untuk membentuk genre independen sekitar abad ke-9. Sebuah banyak seniman besar dicat di genre ini selama zaman dinasti Song dan materi pelajaran termasuk beragam bunga, buah, serangga dan ikan. Banyak pelukis sarjana bekerja dengan tinta dan kuas yang digunakan ekonomi besar line. Mereka menghasilkan lukisan hal-hal seperti bunga plum, anggrek, bambu, krisan, pinus dan cemara, menggunakan materi pelajaran mereka untuk mencerminkan cita-cita dan karakter mereka sendiri.

Pelukis modern telah sering dicampur beberapa warna pada satu sikat atau dicampur warna dengan tinta hitam. Sebagai hasilnya, mereka telah memperoleh warna yang lebih alami dan kaya variasi. Teknik-teknik tersebut telah banyak diadopsi dan dikembangkan lebih lanjut di masa kontemporer.

Karakter Artistik dan Teknik

Salah satu faktor penting yang berkontribusi pada evolusi gaya khas lukisan tradisional China telah menjadi hubungan yang erat antara bahan yang digunakan dan pengaruh mereka pada bentuk-bentuk seni dan teknik.

Chinese Brush-Kuas China

Pertama, ada sikat Cina. Meskipun mirip dengan sikat yang digunakan untuk lukisan cat air di Barat, ia memiliki tip lebih halus cocok untuk berurusan dengan berbagai mata pelajaran dan untuk memproduksi variasi sesuai yang dibutuhkan oleh gaya yang berbeda. Karena bahan yang digunakan untuk kaligrafi dan lukisan pada dasarnya sama, perkembangan gaya kaligrafi dan teknik juga dapat digunakan dalam lukisan.

Brush Techniques and Strokes- Orang dahulu menggunakan ekspresi yu pi yu mo (untuk memiliki kuas, memiliki tinta). Ini menunjukkan pentingnya arti untuk dua istilah pi (brush) dan mo (tinta).

Teknik sikat begitu banyak ditekankan dalam lukisan Cina termasuk tidak hanya gambar garis, tetapi juga ekspresi bergaya warna dan tekstur (cunfa) dan metode menghiasi (dianfa) digunakan terutama untuk membedakan pohon dan tanaman dan juga untuk perhiasan sederhana.

Sapuan kuas memberikan irama lukisan dan keindahan dan menggambarkan luar dan dalam kualitas subjek. Pada saat yang sama, mereka mengungkapkan individualitas dan gaya pelukis sendiri.

Type of Painting Brushes-Jenis brushes Lukisan:

  • Hsieh chao pi: Crab sikat cakar, ukuran besar dan kecil
  • Hua jan pi:sikat untuk bunga lukisan
  • Lan yu chu pi:sikat untuk anggrek lukisan dan bambu

Brushes used for writing:Brushes used for writing:

  • T’u hao pi: sikat rambut kelinci
  • Hu ying pi: Sikat rambut Hunan domba

Chinese Ink- Tinta Cina

Kedua, ada tinta. Tinta telah digunakan dalam kaligrafi dan lukisan selama lebih dari dua ribu tahun. Ketika kue tinta tanah di batu lempengan pelukis dengan air tawar, tinta berbagai konsistensi dapat dibuat tergantung pada jumlah air yang digunakan. Tinta tebal sangat dalam dan mengkilap bila diterapkan pada kertas atau sutra.
Tinta tipis muncul hidup dan tembus. Akibatnya, dalam lukisan tinta dan mencuci adalah mungkin untuk menggunakan tinta sendiri untuk menciptakan keseimbangan antara irama kecerahan dan kegelapan, dan kepadatan dan ringan, dan untuk memunculkan kesan subjek tekstur, berat badan dan mewarnai.

Paper and Silk
Ketiga, ada kertas atau sutra. Cina lukisan dapat dilakukan baik di atas kertas atau sutra Cina.

Chinese Paper

Kertas asli (sekitar 100 AD.) Terbuat dari bahan yang berbeda termasuk pulp, jaring nelayan tua dan kulit. Kertas modern sering mesin dibuat. Hal ini digolongkan dalam derajat berat dan jumlah ukuran yang digunakan. Makalah ini sangat penyerap dan jumlah ukuran di dalamnya akan menentukan jumlah tinta yang digunakan untuk stroke di atas kertas. Kertas yang berbeda menghasilkan hasil yang berbeda; beberapa kasar dan menyerap tinta dengan cepat seperti spons, yang lain memiliki permukaan halus yang menolak tinta. Kertas Cina biasanya dikenal sebagai rice paper dalam bahasa Inggris.

Chinese Silk
Sebelum lukisan pada sutra, sutra harus ditangani dengan tawas dan lem sebelum digunakan. Metode ini membuat sutra kurang penyerap dari kertas. Sapuan kuas yang terbaik ditampilkan di atas kertas. Karena alasan ini dan berbagai kertas tekstur dan selesai, kertas dengan cepat menjadi disukai oleh seniman dan ahli kaligrafi.

Chinese Color

Keempat, ada warna. Ada perbedaan dalam penggunaan warna antara lukisan Tiongkok dan lukisan Barat modern. Tujuan lukisan Cina tidak untuk mengekspresikan berbagai nuansa warna subjek dalam kaitannya dengan sumber tetap cahaya, tetapi untuk mengungkapkan karakteristik mata pelajaran yang berbeda.

Misalnya, penambahan jejak coklat atau hijau untuk batu, pohon, daun, rumput dan lumut dalam lukisan yang digunakan untuk memperkuat perasaan musim tertentu atau keadaan cuaca.

Composition and Space

Kelima, ada komposisi dan ruang. Karena persyaratan kreatif lukisan Cina tidak menuntut ketaatan dengan realitas atau sudut tertentu pandang atau sumber cahaya, pelukis memiliki kebebasan penuh dalam hal konsepsi artistik, komposisi struktural dan metode ekspresi. Untuk memberikan keunggulan untuk subjek utama, sangat diperbolehkan untuk menghilangkan latar belakang yang sama sekali dan hanya biarkan kosong. Pada saat yang sama, karena ukuran dan bentuk ruang dalam lukisan berbeda, sangat tidak adanya konten bisa menciptakan irama dan berbagai. Kadang-kadang variasi dan keseimbangan yang dibuat dengan cara ini lebih diperkaya dengan penambahan prasasti di ruang kosong.

Tujuan lanskap pelukis China adalah untuk menggambarkan pegunungan akrab dan sungai Cina dari perspektif alam secara keseluruhan dan atas dasar pemahaman mereka tentang hukum-hukum alam. Dalam konsepsi artistik dan komposisi struktural, sebagian lukisan lanskap menciptakan kesan bahwa adegan dilihat dari tinggi di udara, seolah-olah terlihat melalui mata burung.

Dengan lukisan bunga-dan-burung, kadang-kadang bunga tunggal hang seolah terhenti dalam ruang, atau bunga dan tanaman dari musim yang berbeda muncul bersama-sama. Dijelaskan oleh salah satu pelukis Ming, Wang Fu (1362-1416), sebagai "rupa melalui Unlikeness" dan Qi Baishi (1863-1957) sebagai "kehalusan sebuah lukisan yang baik terletak pada yang menjadi sama namun tidak seperti subjek" pelukis Cina mementingkan realitas, ilmu pengetahuan, ruang dan waktu namun berhasil mengabaikannya pada saat yang sama. Hukum semuanya itu harus datang kedua persyaratan penciptaan artistik, bukan harus menjadi belenggu yang mengikat ekspresi artistik.

Seal and Calligraphy


Salah satu karakteristik khas dari lukisan Tiongkok adalah penggunaan prasasti dalam puisi kaligrafi dan segel khusus sebagai bagian dari lukisan itu sendiri. Ini adalah kontribusi besar yang dibuat oleh pelukis sarjana. Signifikansi terletak pada kemampuannya untuk mengekspresikan tema dan konsepsi artistik lukisan lebih jelas dan mendalam sementara, pada saat yang sama, memberikan wawasan ke dalam artis individualitas, emosi dan pandangan tentang seni dan kehidupan.
Dalam lukisan tinta-and-cuci, segel merah terang menambahkan sentuhan akhir keindahan. Ketika mempersiapkan tulisan dan segel, oleh karena itu, pelukis Cina, selain mempertimbangkan konten mereka, selalu memikirkan yang bagus untuk penempatan, dimensi panjang dan prasasti dan posisi segel pada lukisan.

Prasasti sederhana terdiri dari nama artis dan tanggal. Kadang-kadang prasasti dapat mencakup kesempatan untuk lukisan dan nama orang untuk siapa lukisan itu dilakukan. Bisa jadi tentang subjek dan gaya lukisan. Cukup sering artis mungkin termasuk sepotong puisi atau kiasan sastra. Ini semua diikuti dengan segel artis sendiri.

Segel dapat diukir di batu. Hal ini dapat berisi nama, kata puitis, desain atau simbol yang memiliki hubungan dengan lukisan. Segel yang ditekan ke dalam panci atau timah pasta cinnebar, warna merah merah, dan terkesan ke lukisan itu. Pasta mengandung oksida merkuri, sutra tanah dan minyak. Untuk itu diperlukan cap hati-hati karena agak permanen. Bila menggunakan segel merah pada lukisan monokrom, itu dikatakan "menambahkan mata untuk naga".
Teknik Chinese brush painting lengkap bisa kunjungi DI SINI
Share this article :

Posting Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Free Ebook and Tutorial - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger